Minggu, 28 April 2024

Perjalanan China jadi raja Agro dunia.

 





Tahun 1930, Pei-sung Tang dan Tsung-Le Loo kembali ke China. Tadinya Pei Sung Tang sekolah dan terlibat dalam Litbang Pertanian Modern di AS dan Tsung-Le Loo di Jepang. Dua orang ini adalah pionir pengembangan pusat penelitian dan pelatihan bidang biologi tumbuhan. Tang sukses mendirikan Pusat Litbang  di Universitas Wuhan.  Namun selama Revolusi Kebudayaan program aktivitas ilmiah dalam skala nasional dihentikan. Tahun 1970 terjadi reformasi dan keterbukaan Tiongkok terhadap dunia.  Akhir tahun 1970-an menandai titik balik penting bagi ilmu pengetahuan di Tiongkok.


Strategi nasional jangka panjang sektor pertanian yang dicanangkan oleh Bapak Reformasi China, Deng Xiaoping yaitu meningkatkan kapasitas penelitian dasar dan terapan. Program ini  ditetapkan sebagai skala prioritas untuk masa depan. Berfokus secara khusus pada peningkatan kompetensi nasional di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi modern pertanian. Bapak Deng mengirim ratusan ribu orang muda ke luar negeri untuk ikut program belajar. Usai belajar, nereka tidak langsung pulang. Tetapi bekerja di Luar negeri. 


Hampir tanpa kecuali, para ahli biologi tumbuhan Tiongkok yang saat ini terlibat dalam penelitian penting dan produktif telah dilatih atau setidaknya bekerja di luar negeri—terutama di Amerika Utara, Eropa Barat, dan Jepang. Setelah Tiongkok meluncurkan Kebijakan Pintu Terbuka pada tahun 1978. Banyak dari mereka telah kembali ke Tiongkok untuk mendirikan laboratorium penelitian. Merekalah yang mendirikan Pusat Litbang di National Southwest Associated University, Universitas Tsinghua, Universitas Pertanian Tiongkok.  Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok (CAS), Universitas Fudan, dan Universitas Peking. 


Penelitiannya mencakup sejumlah bidang, termasuk respirasi tanaman dan produksi energi aksi hormonal tanaman, dan induksi poliploidi. Tang adalah orang pertama yang mengungkapkan aktivitas reduktase nitrat yang dapat diinduksi pada bibit padi.  Reformasi ekonomi secara luas membantu memacu pertumbuhan ekonomi, yang pada gilirannya berkontribusi pada peningkatan dana yang tersedia untuk penelitian. Reformasi juga memungkinkan para ahli biologi mengakses reagen dan bahan-bahan lain yang diperlukan untuk melakukan eksperimen mereka dari sumber-sumber nasional dan internasional. 


Program ini dari tahun ke tahun terus meningkat. Transformasi kelembagaan menghasilkan fasilitas yang menampung sebagian besar penelitian biologi tanaman di Tiongkok. Institut Fisiologi dan Ekologi Tumbuhan Shanghai (SIPPE) dibentuk melalui integrasi Institut Fisiologi Tumbuhan Shanghai dan Institut Entomologi Shanghai, CAS. Hasil tranformasi ini berkontribusi besar terhadap pembentukan dan perluasan penelitian genetika molekuler tumbuhan dan mikroorganisme. Secara khusus, lembaga ini telah melakukan penelitian penting tentang fotosintesis dan fiksasi nitrogen. 


Setelah integrasi, penelitian di SIPPE berfokus pada genomik fungsional dan fisiologi molekuler tumbuhan, mikroorganisme, dan serangga, interaksi tumbuhan-serangga-mikroba, dan ekologi molekuler. Di Institut Fisiologi dan Ekologi Tumbuhan, para ilmuwan yang kembali dari luar negeri telah memberikan kekuatan pendorong utama di balik peningkatan hasil penelitian di lembaga tersebut. Pada akhir tahun 1990-an, Xiaoya Chen, Hai Huang, dan Da Luo merupakan gelombang pertama rekrutan  yang telah menerima pelatihan lanjutan di luar negeri. Upaya rekrutmen besar kedua di institut ini dimulai pada tahun 2000, dan total tujuh ahli biologi tanaman direkrut dari luar negeri ke institut tersebut dari tahun 2000 hingga 2004. Sebagian besar anggota ahli yang direkrut dalam 10 tahun terakhir ini telah memberikan kontribusi penting.

Lembaga penelitian biologi tanaman terkemuka lainnya di Tiongkok adalah Institut Genetika dan Biologi Perkembangan (IGDB), sebuah lembaga CAS di Beijing. IGDB didirikan pada tahun 2001 melalui penggabungan tiga Institut CAS sebelumnya: Institut Genetika, Institut Biologi Perkembangan, dan Institut Modernisasi Pertanian Shijiazhuang. Para ilmuwan di IGDB mengerjakan model tumbuhan dan hewan untuk menjawab pertanyaan mendasar dalam ilmu kehidupan, dengan fokus pada bidang-bidang seperti kontrol genetik terhadap pertumbuhan dan perkembangan, ekspresi gen, transduksi sinyal, genomik struktural dan fungsional, dan bioinformatika. 


Beberapa peneliti di IGDB juga telah mencapai kemajuan signifikan dalam meningkatkan efisiensi air pada pertanian dan studi agronomi, dengan penekanan terutama pada peningkatan produktivitas dan kualitas tanaman. Jiayang Li, mantan direktur institut tersebut sebelum penunjukannya baru-baru ini sebagai wakil presiden CAS, kembali ke Tiongkok pada tahun 1995 untuk meluncurkan program penelitiannya mengenai pengembangan basis molekuler di Arabidopsis dan beras. Saat ini, ia tidak hanya menjadi salah satu pemimpin dalam komunitas biologi tumbuhan, tetapi juga dalam komunitas sains Tiongkok pada umumnya. Sebanyak 11 anggota fakultas biologi tanaman telah direkrut ke lembaga ini sejak tahun 1995, dan penelitian mereka mencakup berbagai bidang.


Universitas Peking, bekas Jing Shi Da Xue Tang (Universitas Ibu Kota Kekaisaran) pada Dinasti Qing, dibuka pada bulan Desember 1898. Program penelitian biologi tanaman di Universitas Peking termasuk yang paling awal di universitas-universitas Tiongkok. Sejarahnya dapat ditelusuri kembali ke bulan Oktober 1905, ketika Sekolah Tinggi Pertanian didirikan di kampus bekas Jing Shi Da Xue Tang. Saat ini, 37,5% peneliti utama di College of Life Sciences bekerja di bidang biologi tanaman, sebagian besar dari mereka menerima pelatihan di luar negeri. Universitas Peking telah berkontribusi terhadap sejumlah besar calon ilmuwan yang dilatih dalam biologi tanaman di Tiongkok. Di antara mereka adalah rektor Universitas Peking Zhihong Xu dan mahasiswa baru yang kembali Hongwei Guo (yang menerima gelar PhD dari UCLA dan pelatihan pascadoktoral di Salk Institute).


China Agricultural University (CAU) adalah lembaga pendidikan dan penelitian pertanian terkemuka di Tiongkok, yang menawarkan berbagai mata pelajaran yang berkaitan dengan pertanian, termasuk biologi tanaman dasar. CAU merupakan hasil penggabungan bekas Universitas Pertanian Beijing dan Universitas Teknik Pertanian Beijing pada tahun 1995. Didirikan pada tahun 1949, ketika Sekolah Tinggi Pertanian dari Universitas Peking, Universitas Tsinghua, dan Universitas Cina Utara bergabung dan membentuk Universitas Pertanian Beijing. Beberapa pencapaian penelitian penting dihasilkan dari anggota fakultas yang kembali setelah menerima pelatihan di luar negeri. 


Misalnya, kelompok Dapeng Zhang menemukan reseptor baru untuk hormon tanaman asam absisat (ABA), dan kelompok Wei-Hua Wu menemukan bahwa CIPK23, anggota keluarga CIPK, secara positif mengatur K + transporter AKT1, khususnya di bawah tekanan K + rendah.


Keempat institusi ini (semua berlokasi di Beijing atau Shanghai) mungkin merupakan contoh terbaik dari kemajuan yang telah dicapai dalam biologi tanaman di Tiongkok, dan semuanya telah merealisasikan kesuksesan mereka dengan mengikuti jalur yang sama. Pertama, institut dan universitas berbagi pengalaman panjang dalam ilmu tanaman. Kedua, mereka telah merekrut calon-calon muda yang berbakat dan terlatih dari luar negeri. Setelah para rekrutan tiba, mereka diberi banyak dukungan dan waktu untuk mengembangkan program penelitian mereka. 


Dalam kebanyakan kasus, peneliti utama baru biasanya dapat mulai menerbitkan jurnal terkenal setelah 4 hingga 5 tahun. Hampir semua rekrutan baru yang kini bekerja di keempat institusi ini telah mengikuti pelatihan di luar negeri dan tetap kompetitif serta terhubung dengan komunitas riset global. Banyak lembaga lain di luar empat lembaga yang disebutkan di atas juga telah menunjukkan kemajuan yang mengesankan dalam mengembangkan program biologi tanaman yang kuat, beberapa di antaranya berlokasi di provinsi Hebei, Henan, Hubei, Hunan, Zhejiang, dan Guangdong dan lain lain.


Eksperimen dengan model kelembagaan baru telah menjadi strategi penting untuk mengidentifikasi keberhasilan sistem pendanaan dan dukungan penelitian. Tiongkok baru-baru ini mendirikan lembaga baru untuk penelitian dasar ilmu biologi dengan komponen biologi tumbuhan yang kuat, Institut Nasional Ilmu Biologi (NIBS) di Beijing. Didirikan dengan dukungan penuh dari kepemimpinan Tiongkok, NIBS berfungsi sebagai model baru untuk mendukung dan mengelola lembaga penelitian dasar. Lembaga ini, di bawah kepemimpinan direkturnya, Xiaodong Wang dan Xing Wang Deng, beroperasi secara independen tanpa afiliasi langsung dengan cabang pemerintahan mana pun, sehingga memberikan otonomi yang lebih besar dibandingkan lembaga tradisional, dan merupakan yang pertama di Tiongkok. 


NIBS memiliki badan pengaturnya sendiri, Dewan Pengawas, yang terdiri dari perwakilan cabang pemerintah terkait dan lembaga ilmiah besar Tiongkok dan bertanggung jawab atas kebijakan lembaga dan penunjukan direkturnya. Lembaga baru ini telah merekrut 14 anggota fakultas muda penuh waktu yang menjanjikan dari luar negeri sejak staf pengajar penuh waktu pertama tiba pada awal tahun 2004. Di NIBS, masing-masing kelompok penelitian menerima dana penelitian penuh untuk jangka waktu 5 tahun, bergantung pada kemajuan yang memuaskan. Mekanisme dukungan pendanaan baru ini menjamin pendanaan penuh bagi para ilmuwan yang menjanjikan berdasarkan kualitas penelitian pelamar di masa lalu dan kemampuan yang ditunjukkan. 


Para peneliti di NIBS telah menunjukkan potensi pencapaian mereka di bidangnya. Beberapa contoh terbaru mencakup penelitian tentang peran pertahanan yang diinduksi flagellin dalam resistensi non-inang, analisis transkripsi genom padi, dan deskripsi CUL4. ligase E3 berbasis dalam kontrol perkembangan ringan. Peresmian lembaga ini hanyalah salah satu contoh tren yang lebih besar menuju pemberian otonomi dan fleksibilitas yang lebih besar kepada lembaga-lembaga ilmiah di Tiongkok.


Sebuah survei pada tahun 2002 terhadap ahli bioteknologi tanaman Tiongkok menunjukkan bahwa Tiongkok sedang mengembangkan kapasitas bioteknologi tanaman terbesar di luar Amerika Utara. Daftar teknologi tanaman hasil rekayasa genetika yang sedang diuji, termasuk padi, gandum, kentang, dan kacang tanah, sangat mengesankan dan berbeda dengan teknologi yang dikembangkan di negara lain. Petani di Tiongkok membudidayakan lebih banyak tanaman hasil rekayasa genetika dibandingkan petani kecil di negara berkembang lainnya. Sebuah survei terhadap produsen pertanian di Tiongkok menunjukkan bahwa adopsi kapas Bacillus thuringiensis meningkatkan efisiensi produksi dan meningkatkan kesehatan petani.


Kini Tiongkok sudah sangat jauh melesat dibandingkan negara maju lainnya. Kemajuan penting telah dicapai dalam bidang pencegahan mekanisme “pembuahan polispermia”, reseptor pH ekstraseluler, struktur saluran transpor protein kloroplas, mekanisme hasil panen, kualitas, toleransi terhadap stres, ketahanan terhadap penyakit, dan fiksasi nitrogen simbiosis, asal usul dan mekanisme evolusi ketidakcocokan diri pada angiospermae, dan evolusi sumber daya plasma nutfah tebu dan jagung. Ada 30 kemajuan penelitian penting. 10 kemajuan itu tidak dicapai oleh negara lain. Pada tahun 2022, jumlah artikel penelitian asli yang diterbitkan oleh ilmuwan tanaman Tiongkok di jurnal ilmu tanaman arus utama meningkat secara signifikan dibandingkan dengan tahun 2021.


***

Disamping lewat riset dalam negeri, China juga berburu pusat riset yang ada di luar negeri. Mengakuisisi pusat riset adalah cara smart China untuk mempercepat proses pencapaiannya dibidang riset pertanian. Tahun 2017,  China National Chemical Corporation mengakuisisi Syngenta senilai Rp 637 triliun. Syngenta didirikan pada tahun 2000 di Swiss melalui penggabungan bisnis kimia pertanian Novartis dan AstraZeneca. Binisnya adalah Crop Protection dan Syngenta Seeds. Pilihan untuk diakuisisi oleh China karena Syngenta didukung pusat riset ilmu pengetahuan dan teknologi pertanian. Indeks Keberlanjutan Dow Jones 2011 menyebut Syngenta sebagai salah satu perusahaan kimia dengan kinerja terbaik di dunia. 


Pada tahun 2020, setelah diakuisisi China, Syngenta Group dibentuk, menyatukan Syngenta Crop Protection dan Syngenta Seeds, Adama , dan bisnis pertanian Sinochem , yang sekarang disebut Syngenta Group China, di bawah satu entitas. Produk utama Syngenta meliputi pestisida, herbisida selektif , herbisida non-selektif, fungisida , insektisida , serta jagung, kedelai, dan biofuel . Merek Syngenta antara lain Actara ( Thiamethoxam ), Agrisure (jagung dengan sifat Viptera), Alto ( Cyproconazole ), Amistar ( azoxystrobin ), Avicta, Axial, Bicep II, Bravo, Callisto, Celest, Cruiser (TMX, Thiamethoxam), Dividen, Dual, Durivo, Elatus, Fusilade, Force, Golden Harvest, Gramoxone, Karate, Northrup-King (NK), Proclaim, Revus, Ridomil, Rogers, Score, Seguris, S&G, Tilt, Topik, Touchdown, Vertimec dan Vibrance.


Kini, Tiongkok memproduksi lebih banyak pangan dibandingkan negara lain di dunia, namun mereka juga mengonsumsi lebih banyak. Tiongkok memberi makan hampir 20% populasi global dengan masing-masing 9% dan 6% dari lahan pertanian dan air tawar dunia. Perubahan iklim, kelangkaan lahan dan sumber daya air, hilangnya keanekaragaman hayati, serta ketidakstabilan harga pangan global, mengancam produksi pangan berkelanjutan. China sudah ada solusinya untuk kini dan besok. Kerjasama dengan negara lain terbuka. Tetapi kerjasama atas dasar riset sains, bukan investasi. Kalau investasi yang ukurannya bisnis.


***

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan Indonesia dan China akan bekerja sama mengembangkan teknologi penanaman padi di Tanah Air. Rencana kerja sama disepakati dalam Pertemuan ke-4 High Level Dialogue and Cooperation Mechanism (HDCM) RI-Republik Rakyat China (RRC) di Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur, pekan ini. Luhut mengatakan Indonesia ingin kerja sama dengan China karena mereka sukses melakukan swasembada beras. Oleh karena itu, ia meminta Negeri Tirai Bambu untuk melakukan transfer teknologi pertanian di Indonesia.’


Sebagai catatan. Sampai tahun 2017, Tiongkok memiliki 3,2 juta hektar kontrak lahan pertanian di luar negeri di 37 negara di Asia,  Afrika, Eropa, AS dan Amerika Latin. Investasi pertanian Tiongkok di luar negeri telah tumbuh lebih dari sepuluh kali lipat dalam waktu kurang dari satu dekade, dan fokus investasi beralih dari beli bahan mentah ke akuisisi bisnis. Semua investasi China dibidang pertanian di luar negeri itu adalah bisnis, bertujuan untuk kepentingan domestik China.  Maklum hanya 10% lahan di Chna yang bisa ditanami. Sementara jumlah penduduk terus bertambah diatas 1 miliar.


Jadi mungkin LBP tidak paham tema pembicaraan soal rencana investasi China di Kalimantan, dan berharap ada transfer tekhnologi. Engga mungkin China melakukan transfer tekhnologi begitu saja kepada Indonesia. Karena bagaimanapun bagi China, pertanian itu adalah bisnis dan ini berkaitan dengan kepentingan geostrategis mereka. Dan untuk itu mereka lakukan riset yang panjang dan ongkos yang sangat mahal. Samahalnya dengan investasi tambang nikel dan batubara di Indonesia. Semua produksi di kapalkan ke CHina untuk kepentingan industri downstream dalam negeri CHina.


Cobalah perbanyak literasi global agar bisa focus ke akal sehat. Lebih baik kerahkan insinyur pertanian kita untuk riset biologi dan biotech. Dan China terbuka untuk riset bersama. Tetapi pemerintah harus support dengan anggaran besar. Engga apa apa lambat hasilnya, tetapi lebih real bahwa kita ada harapan swasembada lewat penguasaan riset tanaman.




Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Heli kepresidenan Iran jatuh…?

  Tiga helicopter konvoi menuju proyek Bendungan. Salah satu heli ditumpangi oleh orang penting di Iran. Ia adalah Presiden Iran Ebrahim Rai...