Sabtu, 22 Juni 2024

Investasi pada emas.?

 



Harga emas kembali merangkak naik, setelah mengalami koreksi beberapa pekan terakhir. Data Bloomberg menunjukkan, harga emas spot naik 0,27% secara harian ke level US$ 2.375,5 per ons troi pada Jumat (21/6). Dalam sepekan, harga emas sudah naik 1,12%. Kenaikan harga emas dipicu oleh data penjualan ritel AS yang kurang memuaskan. Ditambah lagi karena China melalui PBOC membeli emas besar besaran di pasar. April saja sudah mencapai 2,264 ton. Rakyat China juga memburu emas. Ini juga menjadi pemicu naiknya harga emas di pasar.


Kalau anda bertanya apakah berinvestasi di Emas lebih layak daripada berinvestasi pada saham atau obligasi atau tanah ? Itu tergantung situasi ? pada situasi ekonomi baik, investasi emas tidak menguntungkan. Contoh menurut data, hingga akhir tahun 2023, return 10 tahun saham AS mencapai 12,75%, sedangkan rata-rata emas hanya 4,57% dalam periode waktu yang sama.  Mengapa ? bagaimanapun emas itu bukan komoditas yang lahir dari teknologi yang bisa mengubah peradaban. Kan emas bukan pangan yang bisa dimakan. Bukan pula tanah untuk tempat tinggal. 


Emas hanya jadi komoditas real ketika dia dijadikan perhiasan atau koin oleh orang perorang. Perputarannya tidak banyak. Namun emas dalam jumlah besar, nah itu rumit kalau dalam bentuk fisik. Sulit disimpan. Sulit untuk diasuransikan. Sulit untuk di delivery. Makanya perdagangan emas jarang sekali dalam jumlah besar secara phisik. Umumnya dalam bentuk ETF  ( exchange trade fund) di pasar future  dan option. Emas berputar putar di pasar hanya dalam bentuk catatan saja. Trust nya tergantung kepada bursa emas atau bullion market.  


Investor harus memperlakukan emas, dan logam mulia secara umum, seperti kelas aset lainnya dalam portofolio yang terdiversifikasi. Hal ini berarti menghindari godaan untuk terlalu condong ke arah emas bahkan ketika pasar saham sedang menuju ke arah penurunan. Sebaiknya alokasi emas sekitar 5% hingga 15% dari total portfolio investasi. Jangan dominan. Itu tidak bijak. Dalam agama juga itu juga masuk katagori haram. Rakus namanya. Amankan diri sendiri saja.


Mengapa dari tahun ke tahun emas terus naik. Itu karena orang meragukan uang fiat sebagai alat tukar dan bahan bakar mesin ekonomi. Maklum uang fiat itu kan putaranya berasal dari kebijakan negara. Tidak ada collateral sebenarnya. Kalau pemerintahnya brengsek, ya kurs terus melemah dari tahun ke tahun. Orang kaya akan pindah ke mata uang yang kuat seperti USD atau lainnya dan kalau semua kurs juga melemah, ya akhirnya orang menjadikan emas sebagai safe haven. 


Pada situasi ekonomi tidak pasti dan tidak jelas, ya berinvestasi pada emas adalah tepat sebagai hedging. Namun ketika ekonomi membaik ya umumnya investor akan jual emas agar bisa berinvestasi di pasar saham, atau obligasi atau property. Pada saat itu harga emas akan turun. Maklum pemerintahan sekarang tidak amanah. Mereka jadikan ekonomi sebagai mesin politk. Udah engga fair lagi.


Emas ya emas, komoditas yang nilainya imajiner, ditentukan oleh persepsi dan konsepsi  terhadap mata uang fiat. Semakin rendah trust terhadap uang fiat semakin tinggi nilai emas. Jadi paham ya. Dengan demikin kita engga perlu kaget bila harga emas di pasar mendadak naik atau turun.

Kamis, 13 Juni 2024

Jokowi cawe cawe APBN transisi.


 


APBN 2024 udah melenceng. Nilai tukar rupiah dalam asumsi makro APBN 2024 sebesar Rp 15.000. Nyatanya tembus Rp. 15.000. Atas hal ini Sri Mulyani mengatakan, melencengnya nilai tukar rupiah terhadap dolar AS itu akan mempengaruhi APBN secara signifikan. Baik dari sisi penerimaan maupun belanja, menurut dia akan terpengaruh pergerakan kurs.  "Dua ukuran ini (ytd dan eop) lebih tinggi dari asumsi kita yang Rp 15.000. Ini deviasi cukup besar hampir Rp 700 atau Rp 1.200 dibanding end of periode, tentu akan mempengaruhi berbagai faktor dalam APBN," tutur Sri Mulyani. 

Dampaknya sangat luar biasa terhadap sektor real dan ekspansi fiskal. Yang terasa sekali adalah tekanan terhadap Neraca Pembayaran, yang disikapi dengan kebijakan pragmatis. Alias jurus mabuk, yaitu membatasi  impor lewat lartas atas dasar Pertek.Memang sukses membatasi impor. Kita mencatat surplus perdagangan. Tetapi akibatnya konyol. Terjadi penumpukan kontainer di pelabuhan bongkar. Banyak pabrik yang terancam bangkrut karena tidak bisa cepat dapatkan supply chain. Yang jelas Pabrik tekstil yang padat karya dan ketergantungan bahan baku impor sudah banyak yang bangkrut dan PHK. Dan ini jelas akan mempengaruhi dari sisi penerimaan pajak.Akhirnya pemerintah terpaksa mencabut lartas dan pertek impor barang. 


Sementara  pasar domestik yang dimotori kelas menengah dengan income maksimum Rp 5 juta juga semakin loyo.  Kenaikan gaji dan upah dibawah inflasi pangan. Yang mana inflasi pangan  jauh di atas angka inflasi umum. Harga pangan terus naik, karena supply chain pertanian akan LNG untuk pupuk harganya naik di pasar global. Ini sudah diperingatkan sejak tahun 2020. Tetapi tidak ada langkah konkret untuk mengatasinya. Estate food dengan anggaran gigantik dan terpaksa tebang hutan pun gagal sebagai solusi. Di tengah likuiditas ketat dan era suku bunga tinggi,  Pemerintah terpaksa jadikan  impor sebagai solusi ketahanan pangan. Menggerus devisa dan kurs IDR tertekan akibat neraca pembayaran negatif. 


Sudah jelas keadaan tidak baik baik saja. Jokowi berusaha cawe cawe dalam APBN transisi ini dan berusaha memasukan programnya, sementara Prabowo sulit untuk mengubah program yang dijanjikan dalam Pemilu. Kalau semua program harus ditampung, APBN bisa jebol. Seperti kata Srimulyani dalam rapat kerja dengan DPR “Jangan sampai mengakomodasi begitu banyak persoalan terus APBN-nya juga dipaksa melakukan yang di luar kemampuannya sehingga APBN menjadi jebol sendiri,” 


Sebagaimana diketahui, dalam rancangan awal APBN 2025 Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati telah mengusulkan supaya defisitnya sebesar 2,45%-2,82%. Rancangan awal defisit itu jauh lebih lebar dari target defisit APBN 2024 yang hanya sebesar 2,29%. Itu karena Jokowi berusaha cawe cawe dalam pemerintahan transisi. Kemungkinan Prabowo akan membuat APBN-P tahun depan kalau programnya tidak semua diakomodasi sekarang. Itu mencancam defisit akan semakin melebar, yang bisa melewati pagu UU diatas 3%. 


Saran saya, udah dech Jokowi cawe cawe pada APBN 2024-2025. Focus aja pada belanja rutin APBN. Soal program biarkan aja tunggu Prabowo masuk istana. Turunkan aja defisit jadi dibawah 2%. Kalau PS akan lakukan perubahan APBN nati tahun 2025, masih ada ruang tanpa harus melewati pagu defisit yang diatur UU. APBN harus dikelola kesehatannya dengan baik dan dijaga keberlangsungannya untuk pembangunan jangka panjang. Apalagi keadaan ekonomi global tidak bisa dipastikan. Masak sih engga juga paham. Kalau engga, tahun tahun depan kita masuk krisis dan rupiah terjun bebas.





Jumat, 07 Juni 2024

Kurs dan perdagangan.

 



Setiap negara dapat memilih sistem nilai tukar yang menentukan bagaimana mempertahankan nilai tukar nominalnya di pasar valuta asing (valas). Ada tiga sistem mata uang di dunia saat ini. Yaitu nilai tukar bebas (free-floating exchange rate system). Nilai tukar tetap (fixed exchange rate system). Sistem kurs mengambang terkendali (managed floating exchange rate system). Setiap rezim nilai tukar mempunyai kelebihan dan kekurangannya masing-masing. 


Nilai tukar bebas (free-floating exchange rate system). Kurs bergerak naik atau turun sesuai dengan mekanisme pasar tanpa campur tangan pemerintah. Pemerintah tidak perlu menyediakan cadangan devisa untuk mengendalikan pasar. Tidak ada pasar gelap seperti yang terjadi pada sistem kurs tetap. Kurs yang berlaku adalah kurs keseimbangan. Sistem ini berlaku di AS,  Eropa dan Rusia. Karena sifatnya bebas cenderung kurs Volatilitas dan bisa memicu spekulasi.


Nilai tukar tetap (fixed exchange rate system). Kurs yang ditetapkan oleh pemerintah. Jadi, kurs itu akan berlaku untuk seluruh jenis transaksi yang melibatkan dua atau lebih mata uang yang berbeda. Bila kurs itu naik ataupun turun, maka pemerintah sebagai pemegang otoritas moneter harus berusaha mengembalikan pada kurs yang sudah ditetapkan. Karenanya butuh cadangan devisa yang besar untuk menjaga kurs. Di era pasar yang berubah cepat, kurs tetap kurang tepat.  Indonesia di era Orba pernah terapkan sistem kurs sepeperti ini.

Kurs mengambang terkendali (managed floating exchange rate system). Pada sistem ini, kurs ditentukan oleh mekanisme permintaan dan penawaran. Namun, pemerintah dapat juga mempengaruhi nilai tukar melalui intervensi pasar apabila kurs naik atau turun melebihi batas yang ditentukan (biasa disebut band intervensi). Indonesia sekarang menerapkan sistem kurs semacam ini. Perlu cadangan devisa untuk belanja impor dan pembayaran international. Dan sistem ini tidak sepenuhnya bisa menjaga neraca pembayaran.


Sesuai aturan ekonomi internasional, suatu negara biasanya hanya dapat menerapkan dua dari tiga kebijakan berikut: nilai tukar tetap, rekening modal terbuka, dan kebijakan moneter independen. Chna memilih untuk mempertahankan nilai tukar tetap dan kebijakan moneter independen, sambil tetap menutup aliran modal. China telah berupaya membuka rekening modalnya untuk meningkatkan penggunaan RMB global, namun hal ini memerlukan transisi menuju  mata uang mengambang dalam jangka panjang. 


Selama beberapa dekade terakhir, China berkali kali mengubah rezim nilai tukar RMB. Itu juga beralasan kuat demi strategi pembangunannya. Saat China perlu capital untuk investasi, tahun 1994, China menerapkan patokan ketat antara RMB dan dolar AS, Kebijakan ini untuk menjamin kepastian perdagangan dan investasi. Dampaknya terjadi capital inflow lewat FDI yang sangat besar. 


Setelah investasi tumbuh pesat, dengan surplus neraca perdagangan yang besar.  Pada tahun 2005, China menempatkan RMB pada sistem pasak terkelola, mengikat RMB dengan sekeranjang mata uang internasional yang memungkinkan terjadinya apresiasi dalam jumlah kecil. Hasilnya, dari tahun 2005 hingga pertengahan tahun 2013, RMB terapresiasi  sebesar 34 persen secara nominal terhadap dolar. Tentu rekening modal Valas China yang semakin besar tidak berdampak kepada inflasi RMB.

Setelah inflasi terkendali, pada bulan Agustus 2015, Bank central China (People Bank Of China/PBOC) mengizinkan RMB terdepresiasi sebesar dua persen terhadap dolar AS.  Kebijakan ini meningkatkan lagi gairah produksi domestik untuk mengulang pertumbuhan tinggi. Index dolar menguat tahun 2015 menyebabkan nilai RMB yang dipatok meningkat terhadap mata uang mitra dagang lainnya. Pada bulan Oktober 2016, IMF memasukkan RMB ke dalam keranjang mata uang dengan  hak penarikan khusus (Special Draw Right/SDR ), RMB sudah jadi cadangan devisa resmi dunia bersanding dengan USD. Tentu meningkatkan prestise China di mata dunia.


Pada tahun 2017, China memperkenalkan faktor “kontra-siklus” dalam penetapan kurs RMB, yang memungkinkan PBOC memiliki lebih banyak kekuatan untuk melawan pengaruh pasar.  China sudah lead, bahkan jadi kreditur negara lain seperti AS, Eropa dan lainya. Namun, pada awal tahun 2018, PBOC mengurangi “ faktor kontra-siklus ” untuk memungkinkan lebih banyak fleksibilitas nilai tukar. Ya China sudah mengukuhkan RMB menjadi mata uang dunia. Ya suka suka China aja, seperti AS yang suka dia mengatur moneternya walau berdampak buruk terhadap negara lain.


Sulit bagi AS menentukan secara akurat penilaian RMB berdasarkan nilai tukar nominalnya. Hal ini diperumit oleh fakta bahwa China melakukan banyak perubahan jangka pendek terhadap nilai tukar nominalnya, yang semuanya memiliki dampak jangka panjang yang terbatas terhadap perdagangan. Makanya AS hadapi dengan langkah proteksionisme lewat tarif. PBOC hadapi dengan membiarkan RMB terdepresiasi. Pada bulan Agustus 2019, nilai tukar RMB terhadap dolar melemah melewati angka 7 untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade. Kalah lagi AS.


Nilai RMB terhadap dolar AS dan euro telah menjadi bahan perdebatan politik yang luas di AS dan UE. Dalam forum dunia, AS dan Eropa selalu menuduh China melakukan manifulasi mata uang untuk menempatkan dirinya pada keunggulan kompetitif. AS dan Eropa minta agar China mereformasi sistem mata uangnya dan melakukan revaluasi RMB. Tapi China menolak. Itu hak mereka sebagai negara berdaulat. Kalau China berkali kali mengubah nilai tukar nominalnya, itu biasa saja. Buktinya AS juga melakukan intervensi kurs dengan menaikan suku bunga. Kan sama saja. Kritik yang ditujukan terhadap China sering kali berakar pada salah tafsir terhadap perekonomian internasional, khususnya moneter.


***

AS baru-baru ini meluncurkan serangkaian tarif baru untuk ribuan jenis barang China, termasuk tarif kendaraan listrik (EV) sebesar empat kali lipat sehingga tarifnya menjadi 100%. AS beralasan bahwa tarif baru ini sebagai reaksi atas kebijakan subsidi China kepada industrinya. Tidak butuh waktu lama bagi China untuk membalas dengan aksi penyelidikan anti-dumping terhadap impor bahan kimia dari Amerika Serikat, Uni Eropa, Jepang, dan Taiwan. Ini mengancam  bahan kimia mereka kena banned pasar domestik China yang sangat besar. Akan lanjut saling serang. 


Menggambarkan situasi ini. Menteri Keuangan Sri Mulyani mengungkapkan dampak perang dagang antara Amerika Serikat (AS) dan China sangat besar. Menurutnya, ini menjadi salah satu kondisi global yang harus diwaspadai oleh Indonesia dalam menjalankan perekonomian. Apalagi keduanya adalah mitra dagang utama Indonesia. Tarif terbaru ini juga merupakan pengakuan pemerintahan Biden bahwa AS telah kalah sekian ronde terhadap China sebelumnya. Kebijakan-kebijakan AS di masa lalu telah gagal mencegah China semakin kompetitif.


Sebenarnya, tidak sepenuhnya nilai tukar RMB penyebab produk China kompetitif. China menggunakan mesin produktivitas barang dan jasa untuk bersaing. Dan itu  membutuhkan kerja keras luar biasa dengan dukungan regulasi yang ketat serta dana riset yang besar. Itu sikap survival aja. Buktinya sekian dekade mata uang China terus menguat terhadap USD. Nyatanya tetap saja AS tidak bisa kompetitif dengan China. AS kalah diproduksi. China tidak berambisi menguasai dunia dengan mesin ekonominya? Mengapa ? China dibesarkan oleh mitra dagangnya seperti AS, Eropa, Jepang dan lain lain. Tentu China butuh lingkungan yang damai. Bukan perang.


Rabu, 05 Juni 2024

Solusi pembiayaan rumah murah




Untuk menciptakan situasi dan kondisi yang berkeadilan sosial maka sebagaimana diamanatkan oleh UUD 1945 pasal 28 C yaitu “Setiap orang berhak mengembangkan diri melalui pemenuhan kebutuhan dasarnya…”, dan pasal 28 H “Setiap orang berhak hidup sejahtera lahir dan batin, bertempat tinggal, dan mendapatkan lingkungan hidup yang baik dan sehat serta berhak memperoleh pelayanan kesehatan.”  Artinya tugas negara menyediakan rumah dan pemukiman yang layak.


Kemudian sesuai dengan amanat Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2011 tentang Perumahan dan Kawasan Permukiman (PKP) pada Pasal 15, Pemerintah Kabupaten/Kota mempunyai tugas menyusun rencana pembangunan dan pengembangan perumahan dan kawasan permukiman (PKP) pada tingkat kabupaten/kota, salah satunya melalui tugas penyusunan RP3KP ( Rencana Pembangunan dan Pengembangan Perumahan dan Kawasan Permukiman.). Jadi baik UUD maupun UU sudah inline. Tinggal cara pelaksanaannya saja.


Saat sekarang di Indonesia ada 36 juta orang yang tidak punya rumah dan kalaupun ada tidak layak huni. Proses pembangunan pengadaan rumah bagi kalangan bawah memang tidak mulus. Tersendat karena skema pembiayaan lewat perbankan yang tidak memungkinkan kelas bawah mengaksesnya. Karena upah atau penghasilan tidak bankable untuk dapatkan KPR. Kalapun disubsidi bunganya, bagi UMR dibawah Rp 2 juta itu memenggal 50% upah. Sementara harga rumah kenaikannya lebih cepat daripada kenaikan upah.


Dalam literasi keuangan, skema pembiayaan perumahan yang ada sekarang di dunia ada dua jenis. Yaitu Fund provider dan insurance provider. Saya akan uraikan secara sederhana dua hal tersebut.


Fund Provider.

Fund Provider ini terkait dengan Housing Development Program  (HDP) dari pemerintah atas dasar konstitusi dan UU. Yang bertugas melaksanakan HDP adalah Lembaga dibawah pemerintah atau Housing Development Institution/ HDPI ). Ini bukan subsidi bunga tapi penyediaan dana atau modal lewat pelonggaran kuantitatif (Quantitative easing SBN), yang link dengan Land Bank ( Bank Tanah) dan Research and design center for Low cost home milik negara. Jadi ketersediaan modal itu karena adanya dukungan Land Bank yang tidak mungkin ada spekulasi tanah dan Lembaga  riset yang bisa menciptakan rumah murah lewat rekayasa teknologi, seperti CKD di China. 


SBN itu tidak dijual di market. Tetapi hanya dijadikan collateral oleh  HDPI.  Collateral dalam bentuk SBN itu likuiditas nya dijamin oleh Bank Central. Walau skema pembiayaan tetap melalui bank namun bank hanya sebagai channeling. Kontraktor yang membangun rumah dapat pembayaran dari bank setelah rumah selesai dibangun namun mereka juga dapat fasilitas konstruksi loan dari bank lewat bankable process settlement.


Peserta HDP yg mendapatkan fasilitas rumah harus membayar premium atas collateral sebesar 0,5% per tahun, ya semacam CDS collateral default SWAP,  dan bank charge sebagai channeling 0,5 per tahun. Angsuran rumah hanya 15% dari upah. Agar rumah murah dan cepat konstruksinya, dibangun dengan sistem flat. 1 Flat 3/4 lantai ada 6 atau 8 rumah. Ukuran unit 36 M2 dan 72 M2. Misal, harga rumah Rp. 100-200 juta. Peserta hanya bayar bank charge dan premium collateral total sebesar 1% per tahun atau Rp. 2 juta. Itu bisa dibayar bulanan bersamaan dengan angsuran utang. 


Katakanlah upah Rp. 5 juta. Maka angsuran maksimum 15% dari upah, yaitu 750.000. Total pengeluaran setiap bulan sebesar kurang lebih Rp. 900.000. Angsuran ini bersifat tetap. Jadi kalau upah meningkat seiring waktu, porsi angsuran terhadap upah akan turun. Selama rumah belum lunas  statusnya milik negara atau HDPI. Setelah rumah lunas, rumah itu status nya jadi milik peserta. Dan cash collateral yang ada di bank dikembalikan ke HDPI. HDPI menghidupi dirinya dari premium. Bukan dari cash collateral. SBN itu harus dikembalikan ke negara setelah program pembangunan rumah murah selesai. Jadi sebenarnya walau sifatnya hutang namun SBN itu off balance sheet.


Skema ini bersifat stimulus atau rangsangan yang bisa mempercepat proses kemakmuran lewat pengaruh bergandanya ( Multiplier effect). Ya maklum dengan adanya pembangunan fisik serta infrastruktur kawasan perumahan akan memperbesar pasar domestik dan lapangan pekerjaan. Belum lagi orang kalau  sudah punya rumah hidupnya akan tentram. Gairah kerja meningkat, tentu memacu produktivitas. Lingkungan yang nyaman akan membuat mereka sehat lahir batin. Problem stunting tidak akan ada lagi.


Dana pembiayaan dari pelonggaran kuantitatif itu sebenarnya uang  dicetak atau menambah uang beredar namun dananya tidak untuk konsumsi yang habis dipakai seperti makan siang gratis, tetapi dalam bentuk aset KPR dan pergerakan ekonomi lewat angsuran rumah dari upah atau gaji peserta. Skema fund provider diterapkan di negara sosialis seperti di China, Vietnam dan sebagian di Afrika, termasuk Amerika latin.


Insurance provider

Dana nya berasal dari publik yang menjadi bagian dari sistem jaminan sosial nasional. Ini konsep OECD, yang meniru pooling fund lewat skema asuransi. Dana premium dikumpulkan itu disalurkan oleh Asset manager lewat produk investasi di bank atau pasar modal atau direct investment.  Nah dari Yield investasi ini bisa mensubsidi bunga atas KPR anggota. Tetapi akad nya syariah ( revenue basic). Kalau investasi gagal ya gagal juga memberikan subsidi bunga. Namun dengan risk management yang ada, masih tetap dapat KPR tetapi bunga sedikit komersial atau tidak 100% ditanggung. Skema KPR adalah Mortgage atau rumah sebagai jaminan. Bankable process settlement.  Nah di Indonesia, kita menerapkan skema insurance provider tapi lewat tabungan, bukan premi. Uang tabungan akan dikembalikan kepada peserta. Agak laen memang. 






Selasa, 21 Mei 2024

Defisit Ganda Neraca.?

 



Bank Indonesia (BI) telah merilis data Neraca Pembayaran Indonesia (NPI) pada Senin (20/5/2024) untuk periode kuartal I-2024. Tercatat nilai NPI mengalami defisit US$6 miliar dari yang sebelumnya pada kuartal IV-2023 surplus US$8,6 miliar atau berbalik arah lebih dari US$14 miliar. Transaksi berjalan defisit sebesar US$2,2 miliar (0,6% dari Produk Domestik Bruto/PDB), angka ini lebih tinggi dibandingkan dengan defisit US$1,1 miliar (0,3% dari PDB) pada kuartal IV-2023.


Pada kuartal pertama tahun ini, transaksi finansial mengalami defisit US$2,3 miliar disebabkan oleh investasi portofolio sebesar US$1,79 miliar dan investasi lainnya yang mengalami defisit US$4,4 miliar. Sebagai catatan, posisi defisit transaksi finansial ini merupakan yang terendah sejak kuartal II-2023. Dari data fundamental ini terjawab sudah mengapa rupiah melewati ambang batas psikologi? Ya di akhir jabatan Jokowi ini kita memang mengalami defisit  Neraca Perdagangan. Defisit transaksi berjalan. Defisit transaksi financial. Walau kata BI masih terkendali. 


Sejak Presiden Jokowi berkuasa, transaksi berjalan selalu berada di zona merah kecuali pada 2022 di tengah terjadi commodity boom. Mengapa ? ketergantungan yang berlebihan pada ekspor komoditas dapat membuat perekonomian lebih rentan terhadap guncangan eksternal seperti fluktuasi harga komoditas. Bagaimana dengan  hilirisasi sumber daya mineral yang dibanggakan itu?  konsentrasi kekayaan pada industri ekstraktif justru meningkatkan kesenjangan ekonomi dan sosial akibat kerusakan lingkungan.


Disisi lain kita gagal melakukan transformasi ekonomi lewat diversifikasi produk berbasis industri dan manufaktur. Bahkan kontribusi Industri terhadap PDB turun atau de-industrialisasi. Penyebabnya lebih karena penguasaan teknologi. Pengukuran dengan metode ISIC Rev.3-2011 UNIDO di tahun 2014, gambarannya adalah struktur kemampuan penguasaan teknologi tinggi industri hanya 6 persen, teknologi menengah-tinggi 28 persen, teknologi menengah-rendah 23 persen, dan teknologi rendah 43 persen. Jadi memang industri yang ada low grade. Sulit untuk bersaing. Seharusnya oleh Jokowi keadaan industri seperti ini diperbaiki saat dia berkuasa. Tapi dia tidak paham dengan tugasnya sebagai presiden.


Pemerintah mengeluarkan PP No.28 tahun 2021 tentang Penyelenggaraan Bidang Perindustrian. Tujuannya untuk melindungi industri dalam negeri dari produk impor. Tetapi tidak efektif. Karena kita sudah terikat dengan Kawasan Perdagangan Bebas (Free Trade Area/FTA). Rata-rata tarif bea masuk Indonesia tinggal 2,6 persen. Padahal Korea (7,7 persen), China (3,5 persen) dan India (6,3 persen) ( sumber : Bank Dunia, Dana Moneter Internasional). Oleh karena itu, engga usah kaget kalau terjadi defisit neraca perdagangan pada mayoritas produk industri kita terhadap negara mitra. Seharusnya diplomasi perdagangan ke soal tarif untuk melindungi industri domestik, bukannya membuat larangan terbatas impor. Lagi lagi Jokowi engga paham dengan tugasnya sebagai presiden.


Secara ilmiah fenomena ekonomi negara kita ini terkena Dutch disease ( penyakit belanda). Majalah Economics, memperkenalkan model Dutch disease pada tahun 1977. Kemudian, Corden dan Neary mengembangkan konsep Dutch Disease menjadi sebuah model ekonomi, yang didasarkan pada tiga sektor: sektor sumber daya alam, pertanian dan manufaktur (non-resource tradable sector), dan sektor non-tradable dengan jasa dan konstruksi yang non-tradable. Sachs dan Warner melakukan penelitian mengenai dampak kutukan sumber daya Alam terhadap dimensi ekonomi.


Bahwa negara-negara yang kaya akan sumber daya alam cenderung memiliki kinerja yang buruk. Artinya, negara-negara dengan sumber daya mineral dan hidrokarbon yang besar dapat menunjukkan tingkat kemiskinan, kesenjangan, memburuknya kualitas ekologi, democracy is flawed, KKN. Cenderung menjaga nilai tukar mata uang domestik lebih rendah dibandingkan seharusnya, sehingga membantu melindungi perekonomian dari jangka pendek, namun dalam jangka panjang akan jadi bomb waktu yang menghancurkan semua. Beda dengan negara yang unggul dalam industri dan manufaktur berbasis IPTEK. Anggaran IPTEK Indonesia  terendah di Asia Tenggara dalam persentase gross domestic product (GDP), dengan hanya 1,6%. Memang Jokowi engga paham mengelola negara secara modern.


***

Di era Jokowi. Sumber daya keuangan negara itu sangat besar. Sangking besarnya, utang awal dia berkuasa Rp. Rp 2,600 triliun. Juni 2023 posisi utang kita sudah Rp7.800 triliun. Atau selama dia berkuasa tambah utang Rp. 5200 triliun. Itu sama saja utang selama Jokowi berkuasa dua kali lebih besar dari utang 6 presiden sebelumnya. Dahsyat memang. Lantas bagaimana cara Jokowi meningkatkan sumber daya keuangan itu ?  Team Jokowi sadar bahwa repot amat kalau harus melakukan transformasi ekonomi ke Industri. Engga sampe otak mereka meningkatkan income untuk pembiayaan negara. Di otak gimana  dapatkan uang lewat utang. Dalam hal ini harus kita akui mereka smart. Ya sama cara berpikir konglomerat negeri ini. Membangun istana gading.

Gimana caranya ? mereka tahu bahwa kelayakan pinjaman itu berdasarkan rasio utang terhadap PBD. Sementara UU No.1/2003 tentang Keuangan Negara, rasio utang Pemerintah adalah maksimal 60 persen dari PDB. Nah ini mereka siasati lewat skema. Saat awal Jokowi berkuasa, belum ada trigger meningkatkan PDB. Maklum SBY mewariskan defisit balance account. Jadi gimana ? 


Pertama tama yang mereka lakukan adalah revaluasi asset. ini yang mudah dapatkan uang di pasar.  Tahun 2015 pemerintah keluarkan kebijakan keringanan pajak revaluasi aset. Contoh. Aset PLN sebelum revaluasi RP.80 triliun, Setelah revaluasi meningkat jadi Rp. 214 triliun atau hampir 3 kali lipat. Total revaluasi asset negara kini mencapai kurang lebih Rp,. 15.000 triliun. Nah itu dijadikan underlying untuk dapatkan utang. Karena utang itu PDB meningkat. Selanjutnya mereka jadi bebas genjot utang sebagai sumber income. PDB kita dari tahun ke tahun meningkat. Kita termasuk negara USD 1 trilion atau G20. Sederhana kan caranya?


Sebenarnya kalaulah sumber daya keuangan yang begitu besar digunakan sepenuhnya meningkatkan produksi lewat R&D, memperbaiki tata niaga bisnis dalam bidang pertanian, mineral dan tambang, Kita sudah jadi negara besar. Tetapi sumber daya keuangan negara yang begitu besar bukan diarahkan ke transformasi ekonomi industri. Justru lebih besar digunakan untuk subsidi politik populis yang cenderung mind corruption.


Mari lihat data.


Selama era Jokowi berkuasa. Subsidi BBM  diatas 15% dari total belanja Pemerintah Pusat. Jumlahnya diatas Rp. 2.500 triliun. Belum lagi belanja sosial mencapai Rp. 1200 triliun lebih dan belanja subsidi non energi mencapai Rp. 780 triliun.  Itu mengalahkan anggaran untuk infrastruktur. Ya wajarlah 70% rakyat puas.  Tetapi itu semua absurd. Karena tidak ada dampaknya kepada return financial. Justru menyuburkan korupsi dengan memburuknya index korupsi.


Walau PDB kita meningkat, tetapi kan bayar utang tidak dengan PDB tetapi dengan uang beneran. Engga bisa bayar utang pakai cetak uang begitu aja. Ya bayarnya dari penerimaan pajak dan dari  ekspor masuknya devisa. Nah, Debt service ratio atau rasio penerimaan ekspor terhadap bayar bunga dan cicilan utang berkisar  25% hingga 30%. Artinya 100% Devisa hasil ekspor, 1/4 nya untuk bayar utang dan bunga. Sementara penerimaan pajak terhadap PDB ( tax ratio) dibawah 10%. Hampir setengahnya dari penerimaan pajak habis bayar cicilan utang dan bunga


Dalam dunia hedge fund, ada penyakit yang mudah terjangkit terhadap pemain. Yaitu rakus. Rakus ini tidak bisa lagi bedakan kebohongan dengan kebenaran saat berhutang begitu mudah. Mereka terjebak menyelesaikan masalah lewat membangun persepsi yang ilusi dan akibatnya sehebat apapun trader hedge fund, pasti mereka akan terjebak jadi hedger. Pejudi. Berakhir runtuh. Seharusnya kemudahan akses sumber daya keuangan itu sebagai liabilities, amanah yang harus dijaga dengan disiplin tinggi,  memastikan utang itu berdampak kepada  meningkatnya pendapatan. 


Senin, 20 Mei 2024

Heli kepresidenan Iran jatuh…?

 





Tiga helicopter konvoi menuju proyek Bendungan. Salah satu heli ditumpangi oleh orang penting di Iran. Ia adalah Presiden Iran Ebrahim Raisi, Menteri Luar Negeri Hossein Amirabdollahian, dan pejabat lainnya. Standar protokol keamanan untuk perjalanan ini tentu terpenuhi. Dari segi keamanan ini tentu sangat penting. Karena saat sekarang iran sedang konflik dengan Israel dan Amerika. Wajarlah, Iran hati hati karena mereka sedang dalam posisi perang sebenarnya. 


Tentu kecelakaan ini mengejutkan semua pihak. Raisi adalah presiden terpilih lewat pemilu. Dia paling senior di Iran. Calon potensi pengganti Ayatollah Khamenei. Menteri luar negerinya adalah menteri  yang populer. Dia corong dan wajah Iran di forum international. Namun hal ini tidak terlalu mempengaruhi politik di Iran. Ayatollah masih mengendalikan seluruh kekuasaan di Iran. Karena tidak ada kekuasaan sebenarnya yang berada di tangan presiden. Hal ini masih berada di tangan para mullah, di tangan Ayatollah Khamenei.


Seperti kita ketahui, Iran adalah pendukung utama Houthi, pendukung utama Hamas, dan pendukung utama Hizbullah. Spekulasi apa saja bisa saja. Apalagi dikaitkan dengan teori konspirasi. Yang jelas baik AS dan Israel tidak mungkin menyatakan bertanggung jawab atas insiden ini. Bagi Iran juga tidak mungkin jadikan kecelakaan ini menunjukan Iran lemah melindungi Presiden nya. Dunia juga tidak ingin memprovokasi. Karena keadaan ekonomi global sedang tidak baik baik saja. Konflik yang meluas antara Iran dan Israel akan memperburuk keadaan ekonomi.


Kalau tidak ingin mengaitkan kecelakaan ini ke politik, sebenarnya secara teknis bisa dijelaskan. Seperti kejadian, awal tahun ini, pada bulan Februari, sebuah helikopter Korps Marinir AS sedang mencoba untuk kembali ke San Diego dan di pegunungan di atas San Diego, tepat di sebelah timur San Diego, jatuh. Seluruh Marinir di dalamnya tewas. Kejadian di Iran itu miriplah. Tampaknya ini merupakan kecelakaan klasik yang terjadi ketika pilot helikopter mencoba menghindari cuaca buruk di medan pegunungan yang berkabut. Jarak pandang sangat terbatas, ada kecenderungan  bagi pilot helikopter untuk mulai turun dan mencoba keluar dari lapisan kabut atau awan.. Namun seringkali hal itu berujung pada tragedi. Apalagi heli itu teknologinya jadul.


Minggu, 19 Mei 2024

Adolf Hitler ?

 




Saya suka membaca buku tentang pemimpin kelas dunia. Terutama yang tercatat  dalam sejarah revolusi. Tentu persepsi saya tidak sepenuhnya terbentuk berdasarkan apa yang ditulis sejarah. Karena bagaimanapun sejarah dicatat berangkat dari persepsi penulis sendiri. Kalau persepsinya subjektif tentu dia akan menulis hal yang subjektif. Itu tidak juga salah. Setiap orang punya sisi baik dan buruk. Namun sebagai pembaca kita harus paham dan bijak untuk focus kepada hal yang objektif. Dari sini kita bisa mendapatkan pembelajaran.


Adolf Hitler lahir pada tanggal 20 April 1889 di kota kecil Braunau am Inn  Austria, di Austria Hulu di perbatasan Austria-Jerman. Pertanyaan pertama dari saya saat membaca banyak buku sejarah  tentang Hitler adalah bagaimana mungkin partai gurem bisa menjadi partai pemenang Pemilu dan akhirnya menjadikan seorang newcomer politik pemimpin besar Jerman. Saya tidak akan terpengaruh dengan kisah kharismatik Hitler. Karena di Youtube saya nonton Hitler pidato. Suara parau. Narasi kacau. Dimana hebatnya? kecuali yang dengar orang idiot.


Tampilnya Hitler di panggung politik karena dukungan orang hebat yang ada dibelakangnya. Mereka adalah financial konglomerat Jerman, seperti Gustav Krupp , Wilhelm von Opel , dan Albert Vögler.  Mereka pendiri dan pengendali dari perusahaan legendaris Jerman seperti BASF, Bayer, Agfa, Opel, BMW, Daimler, IG Farben, Siemens, Allianz, Telefunken. Dukungan mereka bukan karena dekat dengan Hitler tetapi karena lobi dari Menteri Luar Negeri Inggris Lord Halifax (1881-1959), Kanselir Austria Kurt Schuschssnigg dan team yang create Hitler sebagai pemimpin alternatif Jerman, seperti Walther Funk, Joachim von Ribbentrop, Albert Speer.


Berkat dukungan dana dari konglomerat, dan politisi berpengalaman hebat, design kampanye Politik diciptakan dengan memanfaatkan situasi politik dan ekonomi paska kekalahan Jerman pada perang dunia pertama. Setelah Munich Beer Hall Rally, Hitler bergabung dengan Partai Pekerja Jerman. Dia menarik simpati banyak orang. Kalau kemudian dia terus naik dan populer, karena ekonomi Jerman kolap setelah perang dunia 1. Dan kemudian terjadi great depresi global 1929 ditandai jatuhnya wall street. Makin banyak orang Jerman frustasi, tentu makin banyak orang butuh miracle. Hitler manfaatkan rakyat yang bingung itu lewat propaganda populisme. Itu sudah diperhitungkan oleh team arsiteknya.


Kemudian berlanjut. Hitler menawarkan too good to be true dengan mengangkat pride bangsa Jerman sebagai ras Aria, ras terbaik.  Pada waktu bersamaan menyalahkan Komunis dan Yahudi sebagai biang kerok kemunduran Jerman, terutama kalah pada perang dunia 1. Tentu simpati kepadanya meluas dan bisa menang mudah dalam pemilu. 


Meskipun Hitler menikmati kemenangan politik elektoral, tetap saja dia bukan siapa siapa. Dia sendiri tidak punya agenda. Dia hanya pinokio melaksanakan agenda yang ciptakan dia. Dalam sejarah, menyebutkan Hitler tidak mampu membaca file lebih dari 20 halaman. Memang kurang literasi makanya mudah dijadikan Pinokio. Itu salah satu jawaban atas pertanyaan mengapa sampai Hitler dipilih oleh konglomerat. Dia lemah dan dungu, juga impoten sehingga mudah dikendalikan.


Sejarah mencatat bahwa keberadaan Hitler menjadi pemicu perang dunia kedua. Pertanyaan berikutnya adalah mengapa sampai begitu besar taruhannya dengan korban perang mencapai 20 juta militer dan 40 juta rakyat sipil. Logika saya sebagai pengusaha dan kenal dengan pemikiran pengusaha yang sudah sangat besar karena rente dan dirty money, ambisi mereka kadang diluar akal sehat dan melewati batas. Korban kemanusiaan engga penting lagi demi tercapainya agenda lebih besar, yaitu hegemoni ekonomi dan capital.


Memang sejarah perubahan dunia ini di create oleh segelintir orang. Dan sampai kini dunia dikendalikan oleh segelintir orang. Misal di Indonesia, tidak lebih 1% orang mengendalikan ekonomi dan kurang dari 1000 orang penentu politik.  Yang kuasai ekonomi dan politik bersinergi menentukan proses suksesi dan perubahan konstitusi. Tetap saja mastermind nya adalah pengusaha. Itulah realitas nya.




Investasi pada emas.?

  Harga emas kembali merangkak naik, setelah mengalami koreksi beberapa pekan terakhir. Data Bloomberg menunjukkan, harga emas spot naik 0,2...