Kamis, 26 Januari 2017

Indek Korupsi Indonesia..


Belakangan sering kita dengar Pajabat publik kena cokot KPK, terakhir ketua MK kena OTT KPK. Upaya serius Jokowi membrantas Korupsi memang tidak main main. Tidak sebatas retorika. Corruption Perception Index (CPI) 2016 yang diluncurkan secara global kemarin memberikan indikasi yang significant usaha serius menangani tindak korupsi. CPI di ukur dari skor 0-100. Angka O adalah tingkat korupsi terburuk. Skor CPI Indonesia tahun 2007 (CPI, 23), tahun 2008 (CPI, 26), tahun 2009 (CPI, 28), tahun 2010 (CPI, 28), tahun 2011 (CPI, 30) dan tahun 2012 (CPI, 32) tahun 2013 ( CPI, 32). Namun di era Jokowi indek itu naik significant Tahun 2014 ( CPI, 34) , Tahun 2015 ( CPI, 36) tahun 2016 ( CPI, 37). Kalau peringkat dunia dalam hal pemberantasan Korupsi semasa akhir kekuasaan SBY adalah 114, kini era Jokowi peringkat 90. Artinya terjadi pebaikan significant.
Dari data tersebut diatas dapat dilihat hanya 2,5 tahun Jokowi berkuasa, dia sudah berhasil memperbaiki peringkat CPI indonesia dari skor 32 tahun 2013, pada tahun 2016 menjadi 37. Artinya skor naik 5 dalam lima tahun. Kenaikan skor CPI Indonesia mampu menyalip Thailand ( CPI 35, turun) dan tetap diatas negara asean lainnya seperti Filipina (CPI 35 ), Vietnam (CPI 33, ), dan Myanmar (CPI 28) ), Kamboja (CPI 21). Dalam tiga tahun kedepan apabila upaya pembrantasan korupsi terus di galakan maka skor CPI kita bisa sejajar dengan anggota G20 lainnya.  Lantas negara mana yang terbaik Index CPI nya ? Ia bukan negara yang mayoritas penduduknya Islam. Mereka adalah Denmark (Skor CPI 90/ Peringkat 1), Selandia Baru (CPI 90/1), Finlandia (Skor CPI 89/ Peringkat 3), Swedia (Skor CPI 88/4), dan Switzerland (Skor 86/5).
Bagaimana dengan negara yang mayoritas penduduknya Islam dan paham komunis ? Negara tersebut paling korup di dunia, diantaranya adalah Yaman, Sudan, dan Libya (14/170), Suriah (13/173), Korea Utara (12/174), Sudan Selatan (11/175), dan Somalia (10/176). Yang jelas kini CPI Indonesia lebih baik dari Rusia , Venezuela, Pakistan, Iran. Perbaikan peringkat CPI ini berdampak juga kenaikan peringkat Business climate rangking  yang di terbitkan oleh world bank, Indonesia tahun 2017 naik peringkat 91, padahal sebelumnya tahun 2011 rangking Indonesia berada pada posisi 121. Artinya semakin bersih negara dari korup, semakin baik iklim investasi dan semakin besar arus investasi ke Indonesia. Ini kerja keras yang luar biasa. Dan tak banyak orang bisa menyadari.
Jadi dapat kita ketahui mengapa era Jokowi selalu ada kegaduhan. Ini bukan soal jargon agama mengesankan intoleran atau issue murahan soal komunis, aseng, asing , tapi karena mafia korup yang ada di elite partai dan birokrasi yang kehilangan tempat nyaman akibat pemberatasan korupsi semakin efektif. Merekalah yang selama ini aktor dibalik kegaduhan dengan memanfaatkan barisan petualang mengatasnamakan agama dan nasionalis anti PKI. Dengan target agar pemerintahan Jokowi jatuh, dan mereka bisa kembali melanjutkan pestanya menjarah negeri ini. Dan DKI adalah puncak pertarungan antara si jahat dan sibaik. Apabila PILKADA DKI bisa memenangkan akal sehat maka indonesia akan semakin bersinar dan memberikan dampak luar biasa bagi daerah lainnya bagaimana caranya AHOK mengelola Kota Metropolitan dengan bersih dari konspirasi korupsi.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Bisnis model dan ekosistem.

  Anda tahu semua minuman mineral kemasan plastik. Kalau harga minyak jatuh, pabrik air mineral untung besar dari kemasan. Karena harga naft...